Tuesday, 29 January 2013

titik tolak kedua.

Assalamualaikum!






titik tolak kedua.

kedua.

wujudkah?



bagi aku,tak salah untuk mewujudkan kehadirannya.

iya lah..iman kita ni kan ada turun naiknya juga.

jadi..perlu ada pembaharuan dalam diri kita..perlu ada istiqamah.

pembaharuan yang menciptakan kita yang baharu..

mencipta kita yang lebih mencintai Allah.

diatas jalan apa yang kita pilih.

ya!kita sendiri pilih.

jadi,usah menunding jari kearah insan yang lain,di saat kita harus menempuhnya dengan dugaan.

kita ada Allah.

iya..itu tersangatlah sweet !

aku rasa sangat bertuah kerana aku ada Tuhan.
dan Tuhan aku adalah ALLAH !

dimana-mana dia menemani ku.

tapi malang.
aku sering alpa.

dunia....dunia...


bila aku dengar orang cerita pasal kematian.
aku jadi takut..gementarnya Ya Allah..
aku takut tak bersedia..
eh bukan!memang aku rasa tak bersedia untuk mati.
pengecut?
semua orang akan menghadapinya..
semua orang !

tapi bila?
itu rahsia!

Abdullah bin Umar radhiallahu’anhuma berkata, bahawa ketika dia sedang duduk-duduk di sisi Rasulullah SAW lalu datang seorang lelaki memberi salam dan bertanya kepada Rasulullah : “Siapakah yang lebih utama (lebih baik) di kalangan orang yang beriman?” Jawab Rasulullah SAW : “Orang yang lebih baik di kalangan orang beriman ialah mereka yang berakhlak mulia.”

Kemudian lelaki itu bertnaya lagi : “Siapakah orang yang paling cerdik di kalangan orang yang beriman?” Jawab Nabi SAW : “Orang yang paling cerdik ialah mereka yang banyak mengingati mati dan banyak membuat persiapan untuk menghadapai mati.”




 Tidak ada alasan untuk menyerah  Aku ini panah beripuh Aku adalah busur sakti Yang bertalikan benang keramat.
Kita adalah lembing-lembing bermata dua Meluncur dari pelepasannya Kematian adalah hakikat kebenaran Sedangkan kehidupan hanyalah bayang-bayang.
Segala yang ditakdir Ilahi kepada manusia pasti berlaku Dan semua makhluk ini kepada-Nya akan kembali.

-Asyim Bin Thabit-





O Allah, no one to turn but to You.
يا الله مالنا غيرك يا الله







"Sungguh, engkau tidak dapat memberi petunjuk kepada orang yang engkau kasihi, tetapi Allah memberi petunjuk kepada orang yang Dia kehendaki dan Dia lebih mengetahui orang yang mahu menerima petunjuk."
(Al-Qasas,28 : 56)



'Lakukan sesuatu kerana Allah, maka kamu tidak akan kehilangan apa-apa.'



Ilahi anta maqsudi waridhaka matlubi,ya Allah.
hanya Engkaulah yang kami maksudkan dan redha-Mu yang kami harap
maka arahkan tujuan kami semua meraih redha-Mu
menjadi hamba-Mu yang 'muttaqin', 'mukhlisin' dan 'muhsinin'
yang bisa menggenggam dunia di tangan dan akhirat di hati
yang belajar/bekerja untuk akhirat seakan-akan hidup selamanya
namun untuk dunia seakan-akan esok tiada.



 do what makes Allah loves you double triple;)





 Ibnu Qayyim mengatakan,

"Ketika orang lain bergantung pada dunia, gantunglah dirimu hanya kepada Allah.
Ketika orang lain merasa gembira dengan dunia, jadikanlah dirimu gembira kerana Allah.
Ketika orang lain merasa bahgia dengan kekasih-kekasih mereka, jadikanlah dirimu bahagia dengan Allah.
Dan ketika orang lain pergi menghadap raja/pembesar untuk mengais harta dan mencintai mereka, jadikan dirimu benar-benar mencintai Allah."






Sesungguhnya dalam hati ada satu koyakan yang tidak boleh dijahit melainkan bertemu Allah.
Di hati juga ada satu kesunyian yang tidak dapat diubati melainkan bersendirian bersama Allah.
Di hati ada satu kesedihan yang tidak mampu dihapuskan kecuali dengan mengenali Allah.
Di hati ada kegelisahan yang tidak dapat pergi melainkan kita berjalan pergi  kepada Allah.
Di hati juga ada gelodak marah yang hanya dapat dipadamkan dengan redha kepada Allah.
-Ibnu Qayyim-






~ hereafter ~

2 comments:

nafizah md padzin said...
This comment has been removed by the author.
Muhamad Harris bin Rahman said...

rase takut bile bace, tapi lumrah manusia sentiasa lupe...trime kasih sbb ukhti selalu bagi ilmu dalam setiap coretan ukhti. n_n