Thursday, 17 January 2013

Gerak langkah itu yang ku nanti..













Allah...

yang ku mampu cuma berdoa dalam diam.

hatiku menangis.

Ya Allah..

meskipun sukar.

tapi ..diri ini masih menanti saat itu.

masih Ya Allah..

Ya Allah..

Yang Maha Mengetahui..setiap derap langkah bicara hatiku.

Ya Allah...

aku ingin sekali mmelihat saat itu menjadi realiti.

ku ingin menjadi makmum di belakang abahku.

ku ingin mendengar dia membaca kalam-Mu yang terindah,Ya Allah..

ku ingin berada disampingnya penuh kasih sayang dan rahmatMu Ya Rabb..

menasihatiku dengan penuh hikmah..

mendidikku dengan sunnah Rasulullah..

membina usrah buat keluarga kami.

aku masih menanti saat itu,Ya Allah...

dengarkanlah Ya Allah...

dari hatiku yang dalam.

kau Maha Mengetahui Ya Allah...

mengapa kau masih menguji kesabaranku?

aku tabah Ya Allah...

cuba menguatkan diri yang lemah..

aku ingin subur dalam dakapan dakwah dan tarbiyyah.

Wahai muslimin yang bergelar seorang abah!

ayuh bangkit!

gegarkan madrasah syurgamu!

mereka terlalu merindui saat itu,ayuh lah maju demi Allah!

moga kita dapat bertemu di Jannah Allah yang terlalu indah..

terlalu indah..

terlalu indah...

sangat!!

tidakkah kita merinduiNya.

cintalah Allah 


TT_TT


sama2 berlari mengejar MARDHATILLAH !


yang ku damba..kita bertemu di Syurga Allah <3









#Ku nanti saat itu Ya Allah..

2 comments:

sea_lavender said...

sebak tatkala membaca ini.. kini masih adakah muslimin dan menjadi imam buat muslimat smua.. moga Allah berikan kesedaran tggjwb buat mereka..

Nik Muhammad Jameel said...

Setiap kejadian tentu ada hikmahnya.
lahirnya anak bertakwa dalam keluarga yang kelam adalah berfungsi sebagai cahaya cinta Ilahi.
Semoga Mardhatillah senantiasa bersama kita..